Ameer Sharma, pemuda ini lahir dari keluarga Hindu yang taat. Keluarganya adalah anggota Shiv Sena, sebuah organisasi pemeluk agama Hindu di India yang terkenal sebagai ekstrim dan radikal.

Tak hairan jika pemuda ini sama sekali tidak mengenal agama Islam, bahkan ibadah wajib kaum Muslimin yang disebut solat pun dia tidak tahu, sampai akhirnya dia menjadi seorang muslim dan ibadah solatlah yang membuatnya mencintai Islam.

Pada tahun 2010, ahli parlimen Perancis meluluskan undang-undang bagi mengharamkan tudung menutup muka yang dipakai segelintir wanita Islam.

Ironinya, ramai wanita Kristian tinggal di Maghribi tetapi tidak ada orang memaksa mereka memakai tudung. Niqab atau burqa yang menutup muka tidak banyak dipakai wanita Islam Perancis yang mempunyai 5 juta penduduk Muslim.


Agama Islam tidak mewajibkan niqab atau burqa.Penduduk bukan Islam pula menganggapnya sebagai simbol Islam radikal dan ancaman kepada kesamarataan jantina dan nilai Perancis.

Presiden Perancis Nicolas Sarkozy menganggap pakaian itu “tidak ada tempat” di Perancis.

Maka, Beberapa pelajar dari Universiti megadakan program membincangkan kesan larangan ini.

Pemuda ini pergi menghadiri program ini kerana MINAT. Program tersebut dihadiri Muslim, bukan Muslim.

Wanita Muslim diberikan pilihan sama ada tinggalkan Universiti dengan mengabaikan pendidikan mereka atau menanggalkan hijab.

Namun sesetengah wanita tetap teguh memakai hijab yakni meninggalkan Universiti tersebut.

____________

Menyentuh Hati Ameer Sharma

Pengorbanan ini menyentuh hati saya. Oleh itu, saya belajar sebab apa yang mendorong mereka untuk lakukan hal yang tak terjangkau akal ini.

Maka selesai program itu, saya bertemu seorang saudara Muslim di situ utuk mahu faham kenapa dan untuk puaskan rasa ingin tahu dan menjawab persoalan saya.

Saya tak tahu orang yang saya temui ini bakal mengubah hidup saya sepenuhnya. Saudara ini bernama Majid dan terus menerangkan asas-asas Islam, Bukti kewujudan Allah dan mesej-mesej Al-Quran.

Lalu saya terus balik dan berjumpa keluarga saya dan memberitahu bahawa Tuhan itu Wujud! Perkara tersebut boleh dibuktikan bersandar rasional dan fakta berserta dengan pemerincian dan kandungan bukti sains yang mengagumkan.

Maka, Saya bincangkan topik ini di rumah yang sangat beragama terhadap Hindu dengan paderi yang bergenerasi.

Diakhir perbincangan Ibu saya bertanya dengan muka yang terkejut

”Kamu tidak akan Masuk Islam bukan?”

Saya menjawab

”Saya melihat bukti yang nyata, bagaimana mungkin saya tak masuk Islam?”

Subhanallah, ini amat sukar bagi keluarga saya. Terdapat pelbagai ketegangan yang berlaku. Mungkin Ini ialah Ujian Allah yang pertama.

Bukti-Bukti Islam membuatkan saya yakin dan jelas, Maka saya mengambil keputusan yang yakin untuk ucap syahadah dan diikuti takbir

Lihat video penuh di bawah:

 

Sumber: Fakir Ilmu

"Your favorite story, whatever it might be, was written for one reader." Brian Bloom, 5 to 7.