Akhirnya setelah empat bulan mendapatkan rawatan sehingga ke United Kingdom bagi membuang ketumbuhan dalam mulutnya, Ainul Mardhiah Ahmad Safiuddin dapat pulang semula ke rumahnya.

Berita gembira itu disampaikan oleh ayahnya Ahmad Safiuddin di Melaka.

Bayi yang mendapat perhatian rakyat Malaysia selepas menderita penyakit sel kanser mulut Germ Cell Tumor itu dibenarkan pulang dari Hospital Melaka sehari selepas dipindahkan dari Hospital Kuala Lumpur kelmarin.

Ainul Mardhiah yang kini berusia setahun sebulan sedang menyesuaikan dirinya dengan suasana di dalam rumah dan tidur di atas tilamnya sendiri setelah berbulan-bulan terbaring di katil hospital.

Menurut Ahmad Safiuddin Ainul dapat tidur dengan lena pada malam pertamanya di rumah.

Cuma Ainul memerlukan pemantauan pada lehernya kerana dia sudah pandai membuka tiub oksigen ang dipasang.

“Alhamdulillah malam tadi Ainul Mardhiah dapat tidur dengan lena, cuma perlu pemantauan kerana dia sudah pandai membuka tiub bantuan oksigen yang dipasangkan pada lehernya.

“Selebihnya, keadaan Ainul Mardhiah semakin baik dan dia sudah pandai memusingkan badan ke kiri kanan, mengenal bunyi mainan serta senyum,” katanya ketika ditemui di kediaman mereka di sini hari ini.

Dalam pada itu, Ahmad Safiuddin memohon maaf kepada semua orang ramai sekiranya tidak dibenarkan untuk mendukung dan memegang Ainul.

“Terdahulu kami ingin memohon maaf kepada orang ramai yang prihatin dengan keadaan Ainul Mardhiah sekiranya tidak dapat mendukung atau memegang puteri kami.

“Keadaan kesihatannya masih terdedah dengan risiko tinggi untuk dijangkiti sebarang virus, jadi kami sekeluarga hanya dapat membenarkan Ainul Mardhiah diziarahi dari dalam kelambu yang dipasangkan,” katanya yang berhasrat membawa bayinya itu menunaikan umrah apabila anaknya itu sihat kelak.

Mengulas lanjut, Ahmad Safiuddin berkata, Ainul Mardhiah kini menggunakan bantuan oksigen ekoran belum dapat menelan air liur dengan baik setelah berbulan-bulan mempunyai ketumbuhan di dalam mulutnya.

 

View this post on Instagram

 

Semalam ainul main dengan Mak ngah and nenek. Sekarang kepala ainul dah kuat sikit, alhamdulillah.

A post shared by Ahmad Safiuddin Ahmad Razak (@ahmadsafiudinn) on

Katanya, puterinya itu juga masih menggunakan tiub susu, namun berat badannya telah bertambah satu kilogram (kg) kepada 3.8 kg sejak ketumbuhan seberat 200 gram di mulutnya berjaya dibuang dalam pembedahan yang dilakukan di sebuah hospital di London pada 10 Jun lalu.

Jelasnya, beberapa rawatan susulan akan dibuat di Hospital Melaka termasuk fisioterapi, pemakanan dan ENT (Telinga, Hidung, Tekak).

Kisah penderitaan Ainul Mardhiah mendapat perhatian umum termasuk pelatih pakar bedah Malaysia, Dr. Nur Amalina Che Bakri apabila rakaman video bayi terbabit yang mengalami ketumbuhan pada bahagian mulut, tular dalam laman sosial.

Ainul Mardhiah kemudian diterbangkan ke London pada 25 Mei lalu bagi menjalani pembedahan yang dilakukan sekumpulan pakar bedah dan anestetik, diterajui Ketua Unit Craniofacial hospital berkenaan, Prof. David Dunaway, selain bantuan pelatih pakar bedah, Dr. Nur Amalina.

Semoga adik Ainul Mardhiah sentiasa kekal sihat dan ceria.