Tular berkenaan 3 orang lelaki dari Kelantan merancang ke Tanah Suci Mekah dengan cuma menunggang motosikal kapcai.

Berita ini bukan hanya meniti di bibir-bibir orang kita sahaja, bahkan turut mendapat perhatian dada-dada akhbar negara jiran. Sangat mencuri tumpuan.

Perjalanan mereka bermula 3 November 2018 dari Masjid Muhammadi, Kota Bharu. Setelah dirasmikan oleh Exco Belia dan Sukan Negeri Kelantan, mereka bertolak ke Thailand diiringi konvoi rakan bikers sejauh 600 kilometer.

Dengan hanya menunggang motosikal jenis Yamaha 135LC, mereka merentasi 6 buah negara seperti Thailand, Myanmar, India, Pakistan, Iran dan Emiriah Arab Bersatu (UAE) sebelum tiba di Arab Saudi.

Kira-kira 8 buah negara semuanya dengan jarak sejauh 14,000 kilometer lebih. Fuh, sangat jauh woih. Mereka membuat jangkaan memakan masa selama 60 hari.

Namun rintangan sentiasa ada walaupun rancangan sudah diperkemas. Bak kata pak imam ketika kuliah maghrib, “Kita merancang, Allah juga merancang.

Dan semestinya perancangan Tuhanlah yang terbaik.” Ada sesetengah kawasan yang mereka lalui tersangatlah teruk sehingga mengganggu perjalanan.

“Bayangkan jalan raya sepanjang 400 kilometer, kami terpaksa redah selama 8 jam. Fuh!” ujar salah seorang daripada mereka ketika kami makan bersama.

Mereka juga tersadai di sempadan Dubai selama 2 minggu bagi menunggu keputusan visa untuk membolehkan menunggang masuk ke Arab Saudi.

Kalau tak memang kena patah balik ke Malaysia dan masuk melalui kapal terbanglah jawabnya. Begitulah yang dilalui oleh kebanyakan konvoi sebelum ini.

Akhirnya pada hari ke-80, mereka berjaya sampai ke Bumi Madinah. Terus ke Masjid Quba untuk tunaikan solat dan menyantap hilangkan rasa lapar. Selesai saja, mereka langsung ke Masjid Nabawi. Seterusnya check-in hotel yang berdekatan untuk rehatkan diri.

“Macam mana abang boleh terfikir nak datang ke mari dengan motosikal?” soal aku.

“Asalnya kami duk main ajak-ajak ayam ja. Lama-kelamaan semua pakat bersungguh-sungguh nak buat. Jadi kita rancanglah, setahun juga ambil masa.

Kita memang dah main motor di Kelantan. Terdetik dalam hati nak datang ke Mekah ini dengan apa yang kita minat, hobi kita,” jawab Abe Li sambil meneguk teh adunan orang Yaman.

Mereka ada cerita betapa banyaknya cabaran dan dugaan sepanjang 80 hari perjalanan. Motor rosak, terbalik, eksiden.

Kena redah ribut pasir di padang sahara. Sampaikan pernah sekali mereka terpaksa tidur dalam balai polis ketika di Pakistan.

“Namun syukur, Allah tolong kami. Saat tengah susah, ada masyarakat sekitar yang datang hulurkan bantuan.

Hulurkan lampu spotlight masa nak baiki motosikal di malam hari. Ada yang jemput ke rumah untuk tidur rehatkan badan.

Ada yang hulurkan air dan makanan untuk disantap. Padahal berlainan agama, bahasa pertuturan dan budaya,” sambung Abe Mat di hujung meja sana.

“Pernah sekali masa dah masuk Arab Saudi, motosikal kami rosak di tepi jalan. Tengah nak baiki, terdetiklah dalam hati yang hari ini tak makan apa lagi. Minum kopi Radix ja awal pagi.

Tiba-tiba datang sebuah kereta parkir sebelah kami. Keluar seorang Arab bersama karpet. Dihamparnya di tanah, disusunnya beberapa bantal dan meja.

Dikeluarkannya seteko teh dan kopi Arab bersama kurma. Lalu pak Arab itu ajak kami makan sekali. Allahu Akbar, betul-betul Tuhan dengar rintihan kita…”

Belum sempat Abe Li habiskan ceritanya, Abe Lani segera menjampuk dengan mimik muka, “Rupanya pak Arab itu bergaduh dengan bini. Hihihi.”

Kami semua ketawa. Syukurlah Tuhan mudahkan semuanya.

Abe Li duk cerita antara pengalaman menarik ketika di India, mereka baru ja sampai di stesen minyak usang di sebuah kampung.

Masa parkir motosikal tak ada orang pun. Tiba-tiba ramai betul rakyat depa keluar dari kedai-kedai di sekitar, berlari menyerbu ke arah mereka bertiga.

Punyalah takut ingatkan ada rusuhan apa dah, nak pukul ke apa kan. Rupanya mereka teruja dengan kedatangan orang asing.

Nasib baik tak lari, kalau tak memang tak cukup tanah dah. Kahkah. Sampaikan masa kita tengah jalan pun, mereka masih lagi duk kejar dari belakang.

“Penat tak?” tanya aku spontan. Masih tak dapat nak bayangkan 80 hari perjalanan woih. Kita yang naik kapal terbang 8 jam pun dah sakit-sakit badan.

“Penat memang penat, cuma kita seronok buat. Dalam kepala nak sampai ke Mekah ja. Masa tengok papan tanda Madinah lagi 600 kilometer, lagilah kami bersemangat nak pulas minyak. Lagipun kita tak bawa laju, dalam 90 ja. Malam hari kita tidur, rehat kena cukup. Siang sajalah kami pulun,” balas Abe Li ringkas.

Sudahlah perjalanan ambil masa 80 hari. Umur mereka bertiga juga buatkan aku termenung sejenak. Abe Li umurnya 40 tahun. Abe Mat, 60 dan Abe Lani 64. Yang Abe Li itu aku fikir okeylah dengan kudrat orang muda lagi. Ini yang sudah masuk 6-series ini woih. Masih gagah perkasa. Haih.

Namun walaupun merentas 7 buah negara, makanan yang paling sedap apabila ditanya adalah, nasi putih lauk ikan cicah budu.

Masak sendiri dekat bilik, makan dekat bilik. Fuh. Mereka memang bawa bekal tumis dan alat masak lain. Periuk nasi elektrik pun ada woih, disangkut atas motor.

Pada hari ke-83 perjalanan, barulah mereka bertolak ke Mekah dengan menaiki teksi. Ramai yang ternanti-nanti macam mana rupa mereka menunggang dengan memakai ihram. Mesti jadi sangat rare nanti. Kahkah.

“Haa ikutkan hati, nok gi Mekoh naik motosikal terus, doh 400 kilometer jah lagi. Kito larat lagi. Tapi risau ko ihram lah. Namo kea nya cabut, geger habislah,” kata Abe Li setelah selesai membuat urusan pos motosikal ke Jeddah melalui lori.

Cekal betul mereka ini. Hampir 3 bulan lamanya merentas negara berbeza untuk sampai ke Mekah. Mungkin orang kata, alah naik kapal terbang sajalah mudah.

Namun sebenarnya, Tuhan dah aturkan cantik perjalanan ini. Dan mereka telah membawa kelainan yang tersendiri.

“Habis tu nanti balik Malaysia naik motosikal juga ke?” tanya aku sebelum kami meninggalkan kedai.

“Eh tak dah. Balik dengan kapal terbanglah, kang nak sampai rumah makan masa 80 hari lagi. Sebab itu page kami namanya GI MEKOH NGA MUTOR ja. Bukannya Gi Balik Mekoh Nga Mutor. Haha,” balas Abe Li sambil ketawa.

Teringat kata-kata Abe Lani yang akan aku pegang, “Pengalame ni kito keno cari. Buke dio hok mari sendiri.”

Itulah.


Najmi Farisham,
Wartawan Kegemaran Kalian.

 

Artikel ini adalah tulisan asal Najmi Farisham di Facebook beliau. Anda boleh membaca posting asal di sini.
"Your favorite story, whatever it might be, was written for one reader." Brian Bloom, 5 to 7.