Suami dan isteri ada peranan masing masing. Peranan dan tanggungjawab suami besar, bukan hanya sekadar berstatus suami.

Mari kita ikuti perkongsian dari Tuan Mizan Dzai mengenai hubungan suami isteri dan keluarga. Semoga memberi manfaat pada semua.

WANITA-WANITA YANG SETIA.

Suami dan isteri ada peranan masing masing. Peranan dan tanggungjawab suami besar, bukan hanya sekadar berstatus suami. Kita yang lelaki ni, kalau tak diberitahu dan kalau tak di ingatkan, kalau tak ditimpa musibah, kita lupa.

Itu memang sifat kita. Ini sekadar pedoman buat lelaki dan suami seperti aku yang seringkali terlupa.

Kita duduk dalam rahim wanita 9 bulan 10 hari lamanya, sampai koyak isinya untuk lahirkan kita dulu, anak-anak kita nanti. Luka kulitnya dengan benang jahitan yg kekal parutnya sampai bila-bila.

Darah dan airmata yang tumpah tu kita nak kira macam mana? Saat diorang menahan derita dan sakit tu kita nak balas dengan apa?

Kita tanya diorang, sejak lahirkan kita sejak lahirkan anak-anak kita, bila last diorang makan kenyang sekenyangnya?

Bila masanya diorang dapat tidur senyenyaknya?

Pernah kita bangun teman isteri susukan anak, tahan belakang badan isteri masa menyusukan zuriat kita dengan sakit epidural, czer, meneran yang masih berbaki?

Jangan cakap kau, aku sendiri tak mampu, serius. Tak terlayan nak bangun setiap 2-3 jam. Dioranglah bangun paling awal, tidur paling lambat.

Foto: FB Mizan Dzai

Kita tanya mak dan isteri kita, waktu bila yang diorang paling takut sekali?

Waktu diorang rasa nak demam. Siapa nak jaga anak-anak, siapkan makan pakai kita? Nak harap kita yang lelaki ni? Harapan.

Tak pernah langsung dikisahnya pasal sihat atau sakit asalkan kebajikan dan keperluan suami serta anak-anak terjaga.

Apa yang susah, apa yang sombong sangat nak pura-pura tak ingat? Tegas mempertahankan ego ‘Aku Suami’ tak kena pada tempatnya? Sampai ada yang terajang anak isteri kononnya nak mengajar.

Kalau mak kau tau perangai kau macam tu dari kecik dia dah picit-picit kau sampai keluar taik hijau. Cuba kita ingat balik, bila waktu diorang cuti sejak kau terima nikahnya? Cuti dari tugas isteri dan ibu.

Mak dan isteri pengorbanannya sama.

Disisi Tuhan mereka adalah makhluk yang dimuliakan. Sehina dan sejahat jahat kita dulu, mak dan isterilah yang takkan berpaling muka dari kita. Setia di sebelah dengan harapan ada sinar untuk kita berubah, nikmati bahagia bersama.

Kita komplen isteri tak dengar cakap, tak turut perintah, tak lawa macam dulu. Kalau nak cerita pasal dulu, kau ingat dulu kau sorang je ke nak dia?

Kalau dia tau perangai kau kaki pukul, kaki dadah, buat dia macam khadam kau ingat dia nak ke kat kau? Nak bini lawa bukan main tapi minta beli set makeup pun kau kata membazir, baik buat makan dari beli benda yang tak penting katerr koo.

Baju seluar isteri dari kahwin sampai anak 3 tak bertukar-tukar tapi kau bukan main melaram dengan baju Supreme, sportrim 20 inci.

Siapa isteri kita adalah siapa diri kita ni. Tengok balik diri kita sebagai suami macam mana. Bila kita rasa kita bagus tapi isteri tak bagus dan tak betul memanjang, itulah permulaan masalah.

Kita nak cakap pasal tugas dan tanggungjawab isteri, kau list-kan kita punya, dia list kan dia punya. Kau tengok siapa punya lagi panjang berjela terutama bagi isteri yang tidak bekerja. Cuba buat, berdebar tak berdebar bila kau tengok kau punya tak sampai suku dari isteri kau.

Aku tak nak cakap pasal agama sangat sebab kau orang lebih arif, lebih pandai. Ini soal menyantuni, memahami, menghargai dan kesepakatan dalam rumahtangga.

Bertahun tahun kau abaikan anak isteri dengan lebihkan benda kat luar atau kawan-kawan yang menjahanamkan kau, jangan nanti bila anak kau tak dengar cakap, isteri kau rasa dia boleh hidup tanpa kau baru kau nak tepuk dahi. Itu jam, tengok kau happy tak happy.

Kawan yang kita patut berkawan adalah mereka yang

“Tak apa bro settle anak bini dulu. Lepak ni bila bila boleh”.

Bukan yang

“Pirahhh! Dengan bini pun takut ke woi, kah kah”.

Kau tak tau dia keluar rumah sampai tolak kereta tolak motor, dah jauh baru start. Kau tak tau dia punya masalah kat rumah menimbun-nimbun. Melepak, kalah orang bisnes sampai ke tengah pagi. Tiap hari tiap minggu pulak tu.

Kawan ni penting jugak, bukan tak penting. Cuma aku nak kau tanya diri kau 1 benda je. Kau sakit, kau lumpuh, kau susah tak makan anak beranak esok, siapa yang jaga siapa yang mandikan kau dan siapa yang bantu kau cari duit nak suap anak anak?

Betul, kawan datang bagi bantuan, sokongan dan bagi sumbangan, tapi setakat mana dan sampai bila? Diorang pun ada keluarga, ada komitmen lain. Isteri kau jugak nanti kat sebelah. Isteri kau yang luar biasa tu.

Jangan lebihkan kawan sampai anak anak dan isteri terasa. Pandai-pandailah kau atur.

Bila aku cakap pasal ego lelaki atau suami, kau tahu marah, apatah lagi nanti bila mak atau isteri kau tegur pasal ego kau. Bila isteri suruh baca, kau suruh lukis. Malas benor nak membaca. Kalau bermanfaat, cedoklah buat panduan tapi kalau buruk, kau abaikan sudah. Peningkan kepala kau buat apa?

Isteri ni baik buruk kita semua dia terima, ikhlas. Tujuan dia tag atau mention kau sebab dia nak cakap terima kasih atau untuk kau buat panduan mana yang baik dan bermanfaat.

Aku tak cakap aku cukup bagus untuk nasihat orang, anak pun baru 2 orang tapi kau lelaki aku lelaki, hanya kita yang tau dan kita sahaja yang faham perangai kita.

Ingat, tak semua memiliki peluang kedua dan tak semua peluang kedua sama seperti peluang pertama.

Jangan sia-siakan.

"If you cannot do great things, do small things in a great way." Napoleon Hill.